GAYA HIDUP | JURUS BELANJA MASYARAKAT YANG SIBUK

HilariusJourney.wordpress.com  JELAS tak mungkin membawa kedua bayinya yang masih sangat kecil keluar berbelanja, apalagi sampai bermacet-macetan. Sementara meninggalkan mereka hanya dengan pengawasan seorang asisten rumah tangga jelas bukan opsi yang bijak. Beruntung, salah seorang teman datang berkunjung dan memberikan saran agar mencoba aplikasi daring belanja kebutuhan sehari-hari.

“Kebetulan dia menyarankan saya coba unggah aplikasi Happy Fresh. Saya coba dan akhirnya sampai sekarang setiap kali ada keperluan, entah itu susu, atau diapers (popok sekali pakai-red) atau kebutuhan lain saya pilih pakai Jasa Happy Fresh.” Ujar Yuni, salah satu pelanggan.

Alasan kurang lebih sama juga disuarakan Neni Suherni, seorang karyawan swasta di Jakarta, yang juga pengusaha kue. Neni sudah lama memanfaatkan jasa belanja dan antar daring, Gomart, terutama utnuk berbelanja bahan-bahan kue selain kebutuhan sehari-hari.

“Tinggal pesan, barang lagnsugn diantara ke rumah. Setelah itu tinggal bayar sesuai nominal belanja. Enggak perlu keluar rumah, kepanasan, apalagi kena macet. Tak hanya kebutuhan belanja bahan kue, saya juga beli sedikit barang lewat Go-mart kalau sedang malas keluar rumah, seperti camilan atau kertas tisu,” ujar Nani.

Pionier belanja Daring

Kepala Pemasaran dan Kerja Sama Happy Fresh Maria Hermina mengklaim perusahaannya sebagai pionir bisnis jasa pelayanan belanja dan pengantaran bahan makanan dan barang kebutuhan sehari-hari berbasis aplikasi daring di Indonesia. Mereka meluncurkan secara resmi Happy Fresh pada 23 Maret 2015 setelah membuka bisnis yang sama di Malaysia terlebih dahulu.

“Dari riset kami temukan orang menghabiskan rata-rata empat jam utnuk belanja secara langsung (offline). Hal itu karena mereka harus keluar rumah ,terkena macet, dan bahkan kesulitan mencari tempat parkir. Melelahkan. Sementar dengan aplikasi kami, barang belanjaan bisa diantar satu jam setelah mereka pilih secara online. Dengan begitu konsumen kami bisa lebih punya banyak waktu berkualitas untuk digunakan buat keperluan lain, seperti berkumpul bersama keluaraga,” ujar Maria.

Hingga saat ini, Happy Fresh telah bermitra dengan banyak jaringan supermarket besar serta hadir dan beropersi di banyak wilayah di Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi, serta Bandung dan Surabaya. Cara menggunakan aplikasi jasa berbelanja groceries daring ini pun sangat mudah.

Setelah item-item belanja dipilih, pembeli lalu menentukan lokasi pengantaran dan cara pembayaran, baik denag kartu kredit maupun bayar langsung (COD). Setelah itu petugas pembelanja pribadi (personal shopper) yang stand by di toko-toko partner dan telah dilatih khusus mulai mencari barang-barang dalam daftar tadi. Setelah itu barang diserahkan untuk diantar oleh petugas kurir (riders) Happy Fresh.

Saat ini Happy Fresh punya sekitar 20o personal shoppers dan riders untuk melayani pelanggan di kawasan Jadetabek. Masing-masing bisa melayani lima hingga 10 pesanan per hari. Maria menambahkan, untuk kawasan Jadetabek, Bandung  dan Surabaya, total belanja atau order per hari bisa mencapai 500-an, dengan rata-rata nilai pembelian per pelanggan (average basket size) besarnya mencapai Rp 350.000.

Peluang Besar

Besarnya peluang dan potensi pasar usaha jasa pelayanan berbelanja seperti ini juga dilihat sejumlah perusahaan sejenis, termasuk Kesupermarket.com Martin Setiadarma, usaha jasa layanan pihaknya selama ini hanya melayani dan berada di satu jaringan perusahaan sama. Farmers Market dan Ranch Market.

Awalnya dan sampai sekarang mereka bekerja sama dengan perusahaan jasa berbelanja lain, seperti Happy Fresh. Akan tetapi setelah melihat sendiri potensi peluang yang besar konsumen secara daring, mereka mendirikan sendiri perusahaan jasa pelayanan semacam Happy Fresh di bawah bendera Kesupermarket.com pada November 2016.

Untuk jasa pembelanja (personal shopper) dan kurir, kami mendorong para pekerja di supermarket jaringan kami, baik di Farmers Market, maupun Ranch Market, untuk ikut terlibat, tentunya dengan juga memberi mereka isentif tambahan. Kami merasa kalau tidak dimulai beradaptasi dari sekarang, pada saatnya tiba nanti kita akan tertinggal jauh,” ujar Martin.

Saat ini, menurut Martin total 30 toko jaringan mereka di seluruh Jakarta, Tangerang, Bekasi dan Cikarang, serta di luar kota, seperti Surabaya (Jatim) dan Balikpapan (Kaltim), Kesupermarket.com sudah mencakup dan melayani usaha jasa pembelanjaan daring di 23 toko yang ada, dengan rata-rata  petugas yang standby minimal mencapai enam orang dan bisa ditambah sesuai kebutuhan.

Pihak Kesupermarket.com juga punya beragam jasa layanan yang ditawarkan, seperti belanja dan pengataran ekspress dengan biaya tambahan Rp 10.000 per transaksi, pelayanan reguler, atau mengambil sendiri barang di toko (collect in sthore). Rata-rata besaran nilai belanja per tansaksi secara daring mencapai Rp 350.0000 hingga Rp 400.000, malah ada pelanggan yang berbelanja sampai Rp 4 juta per transaksi per pekan.

Peluang dan potensi pasar besar serupa jgua dilihat pihak Go-mart, yang awalnya membuka bentuk layanan pembelian barang apa pun sesuai kebutuhan konsumen. Akan tetapi, dalam perjalanannya, sejak program layanan tersebut resmi diluncurkan September 2015, kebanyakan pengguna malah memanfaatkannya untuk lebih membeli beragam kebutuhan makanan dan rumah tangga (groceries).

“Pengguna Go-Mart berasal dari berbagai kalangan, mulai dari mahasiswa, pekerja kantor, hingga wirausaha. Seperti pekerja kantoran, boleh jadi mereka memang kebanyakan tinggal sendiri dan tidak mempunyai waktu berbelanja lantaran kesibukan pekerjaan. Untuk membeli air minum hingga makanan ringan, mereka memilih menggunakan jasa Go-mart,” ujar Head of Go-mart Syahnadiaz Sikar. [*/hilariusjourney.wordpress.com |sumber : Kompas | Minggu 7 Mei 2017 | Oleh : Wisnu Dewabrata & Fransisca Romana Ninik]

Tag : Go-mart,com | HappyFresh | Kesupermarket 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s